Ada beberapa pertanyaan yang akhir-akhir ini muncul di benak saya, terkait dengan hobi saya suka memperhatikan orang lain, saya sering merumuskan pola tersendiri tentang perjalanan hidup seseorang. Pertanyaan yang muncul adalah, betulkah orang yang sukses –setidaknya orang yang kau anggap sukses- itu telah tercetak semenjak dini? Berdasarkan pencatatan saya, berbagai orang yang saya anggap sukses itu adalah para pemegang juara sewaktu kecil, mungkin juara kelas, mungkin juara kompetisi, mungkin juga juara dalam berkelahi, paman saya yang saya anggap sukses, saya tahu bahwa sepanjang dia bersekolah dia selalu bertonggok di posisi teratas prestasi kelas, teman dekat yang saya ketahui pun tak pernah meninggalkan posisi 3 besar di kelasnya  hingga sekarang saya lihat dia ada dalam kategori sukses setidaknya menurut saya, orang yang terkenal yang menjadi inspirasi saya pun selalu bercerita bahwa mereka selalu menjadi juara kelas ketika masih bersekolah. Kalau begitu betulkah kesuksesan seseorang itu dapat dilihat semenjak kecil? Jawaban bijak untuk pertanyaan ini “tentu tidak”, “karena kesuksesan itu adalah hasil kerja keras”, begitu kata mereka yang menganggap diri mereka cukup bijak untuk menasehati orang lain. Bagi saya kesuksesan itu tidak lah harus muluk-muluk, tak perlu menjadi orang yang nomor satu, bagi saya menjadi sukses itu cukup mempunyai sesuatu yang diatas rata-rata orang lain. Kalau begitu bagaimana dengan saya? Akankah saya akan menjadi sukses pula? Jika sepanjang pengetahuan, saya tidak punya prestasi yang mengagumkan, juara kelaspun hanya sesekali, bisa dihitung dengan jari, sekolah tidak di tempat yang berprestasi, buat saya, tidak membanggakan. Saya hanya manusia rata-rata, menjadi butir pasir di padang pasir.

Hasil pengamatan saya diatas, bukanlah sebuah teori dangkal, banyak sampel yang saya kumpulkan, durasi pengumpulan sampel yang cukup lama, tapi mungkin saja sampel yang saya kumpulkan itu salah, kalau dalam bahasa statistiknya random sampling, atau mengambil sampel yang tidak representatif, saya juga berharap alasan-alasan yang saya sebutkan sebelumnya benar, sehingga kesimpulan saya juga salah, dengan begitu saya juga berkesempatan menjadi sukses.

Saya juga bukan orang yang pesimis, pengalaman hidup mengajarkan saya untuk skeptis, jangan percaya sebelum itu terjadi pada dirimu, itulah yang selama ini saya pegang.

Sepanjang hidup, saya selalu dikelilingi kata-kata bijak, terlalu banyak sampai saya tak tahu yang mana yang harus saya ikuti, malah membuat saya bosan, jenuh. Mungkin satu persatu, kata-kata bijak itu harus saya coba, untuk kemudian saya tahu yang mana yang paling benar.

Kesuksesan memang sebuah perjalanan yang panjang, ada yang telah mempersiapkannya sedari kecil, ada juga yang diberi kesempatan dan mampu memanfaatkan kesempatan tersebut.

Yang pasti, saya punya target sendiri, saya punya standar sukses sendiri, yang saya tahu, saya sedang bekerja untuk itu, tak peduli apa yang terjadi, dibalik semua kerata-rataan saya, saya percaya suatu saat saya akan mempunyai sesuatu yang diatas rata-rata.

Advertisements